terjah terjah apa yg ada dulu.

Loading...

Wednesday, 13 February 2013

PAGI




                        
                                                                             
  


Pagi.
Heningnya pagi ini sungguh indah, terasa damai dan tenang. Terdengar bunyi kicauan burung, alunan zikir di masjid, dan si gagah ayam berkokok mengejutkan para penghuni alam yang mungkin masih dibuai mimpi. Sungguh indah, ya indah pagi ini sama seperti pagi yang lain, apatah lagi baru sahaja pagi ini dituruni hujan, dan bangunnya aku dari tidur pagi ini aku berasa begitu bersyukur kerana aku masih diberi peluang untuk bernafas, syukur alhamdulillah.
Namun, suasana  pagi yang indah ini hanya aku rasai ketika kakiku menjejaki tanah kampungku, desaku tercinta. Nun di utara tanah air, terletak di sebuah negeri digelar KEDAH. Dengan adanya sebuah lapangan wahai lebarnya padi, ya begitu indah pasti indah. Begitu berbeza ketika aku berada di kotaraya , pagi aku hanya dipenuhi dengan hiruk pikuk sang kota. Mungkin paginya juga indah. Terasa tenang dengan suasana hening sama seperti di desa, namun tiadalah si burung, si ayam mengalunkan suara merdu menghiburkan suasana.
Biarpun begitu, ianya tetap sama. Sama , juga pagi , dan apabila pagi itu, aku sama akan merasai keindahannya namun dengan suasana yang berbeda. Pagi, juga tandanya aku masih diberi peluang untuk meneruskan hidupku . aku masih diberi hari, dan aku bakal mendapat hari seterusnya. Alhamdullillah.
Dan,
Aku perlu menghargai hari-hari yang diberi, aku perlu membuat tekad agar memperbaiki jalan hidupku sehingga hari yang mendatang. Semoga setiap pagi yang kita dapat akan dirahmati dan setiap pekerjaan kita menjadi lancar. Amin ya Allah.